default ads banner CODE: NEWS / LARGE LEADERBOARD / 970x90

KUA PPAS APBD 2022 Disepakati Antara Pemprov dan DPRD NTB

KUA PPAS APBD 2022 Disepakati Antara Pemprov dan DPRD NTB
Advetorial
default ads banner CODE: NEWS / BANNER 1 / 468x60

NWDI Online. Com - Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) APBD Tahun Anggaran (TA) 2022, disepakati bersama antara DPRD Provinsi NTB dan Pemerintah Provinsi NTB, setelah melalui rangkian proses rapat dan pembahasan dengan berbagai dinamika.

Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalilah, menyambut baik kesepakatan tersebut. Ia menyampaikan bahwa kunci untuk menyejahterakan masyarakat adalah mempercepat pembangunan di berbagai sektor sehingga terwujud NTB yang lebih Gemilang.

“Baik itu lembaga Legislatif, Eksekutif, Yudikatif dan semua elemen dan komponen yang ada di daerah,” kata Ummi Rohmi pada Rapat Paripurna DPRD Provinsi NTB Masa Persidangan III Tahun 2021 Dalam Rangka Penandatangan KUA-PPAS APBD TA. 2022, Jum’at (19/11/2021) Ruang Rapat Paripurna DPRD Prov NTB.

Diakui Wagub, dua tahun ini daerah mengalami kondisi yang cukup berat akibat pandemi covid-19. Hal ini sangat banyak berpengaruh terhadap berbagai sektor. Salah satu sektor yang terdampak adalah sektor industri pariwisata. Namun saat ini sektor kepariwisataan kembali bangkit seiring berkurangnya wabah.

Termasuk hadirnya sirkuit, Pertamina Mandalika International Street Circuit, yang diresmikan presiden RI Ir. H. Joko Widodo, Jum’at tanggal 12 November 2021 yan lalu. Bahkan sirkuit ini menjadi magnet perekonomian daerah.

“Hal ini memberi harapan bagi masyarakat yang bekerja pada sektor pariwisata dan kembali memeperoleh pekerjaan, termasuk masyarakat lainnya,”ungkap Wagub Ummi Rohmi seraya menambahkan imbas pandemi juga terjadi pada perencanaan dan pelaksanaan pembagunan yang sedang dlaksanakan di NTB.

Ditambahkanya, dibidang kesehatan, pemerintah melanjutan pembangunan trauma center RSUP, dan pembangunan IGD terpadu dan alat-alat kesehatan.

“Ini diharapkan agar derajat kesehatan masyarakat NTB lebih meningkat lagi,” tambah Ummi Rohmi.

Pemprov juga berikhtiar melakukan pemantapan jalan melalui penyelesaian pembangunan jalan provinsi dengan pola tahun jamak (perda percepatan jalan) pada 13 paket prioritas di pulau Lombok dan Pulau sumbawa.

Walaupun ditengah pandemi dan keadaan yang serta terbatas, Pendapatan daerah tahun anggaran 2022 ditetapkan sebesar Rp. 5,39 Triliyun Rupiah lebih. Diakuinya, menurun dibanding tahun 2021 yang lalu. Namun ia yakin kedepan akan kembali lebih baik lagi dibanding tahun pandemi yang berlalu.

Sementara itu, Ketua DPRD Nusa Tenggara Barat Hj Baiq Isvie Rupaedah, menyampaikan apresiasi atas sinergi dan kerjasama jajaran Eksekutif dalam pembahasan KUA-PPAS APBD TA. 2022.

Diakuinya, sinergi dan kerjasama semua pihak dalam mendukung semua program kerja dan pembangunan di NTB merupakan salahsatu jalan mewujudkan NTB yang Gemilang.

“Semoga kedepan ikhtiar dan harapan kita semua terwujud, dengan semakin membaiknya keadaan akibat didera pandemi Covid-19,” katanya.

Hadir dalam rapat paripurna tersebut, Wakil ketua dan Anggota DPRD, Forkopimda NTB, kepala OPD, ormas, insan pers dan elemen lainnya. (Diskiminfotik).


  • Tags
default ads banner CODE: NEWS / BANNER 2 / 468x60

You can share this post!

Komentar